20 Januari 2014

Sastrawan Remy Sylado Dukung Penarikan Buku 33 Tokoh Sastra

Bisnis.com, JAKARTA - Sastrawan senior Remy Sylado mendukung penarikan buku 33 Tokoh Sastra Indonesia Paling Berpengaruh yang tengah menjadi pembicaraan di kesusastraan Tanah Air.
Dia mengatakan metodologi pemilihan tokoh sastra dalam buku tersebut tidak berdasar dan tidak masuk akal. Dia curiga ada permainan uang dalam proyek buku tersebut.

08 Januari 2014

Kontroversi Denny JA Masuk 33 Tokoh Sastra Berpengaruh Ramai di Twitter

JAKARTA, KOMPAS.com — Masuknya nama Denny JA dalam daftar 33 tokoh sastra berpengaruh di Indonesia memicu kontroversi. Banyak yang berkomentar miring mempertanyakan hal tersebut melalui media sosial Twitter.
Hari ini, Selasa (7/1/2013), secara khusus Denny JA menulis rangkaian penjelasan di Twitter terkait kontroversi tersebut. Sebelumnya, ia bahkan menulis panjang lebar di forum onlineyang dikembangkannya mengenai terpilihnya dia menjadi salah satu tokoh sastra.

Mengutip artikel yang dilaporkan Antara, nama Denny JA masuk di buku terbaru yang diterbitkan Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin pada Jumat (3/1/2014). Daftar tersebut disusun Tim 8 berdasarkan tokoh-tokoh sejak tahun 1900 hingga kini.
Anggota Tim 8 adalah Jamal D Rahman, Acep Zamzam Noor, Agus R Sarjono, Ahmad Gaus, Berthold Damshäuser, Joni Ariadinata, Maman S Mahayana, dan Nenden Lilis Aisyah.
Banyak tokoh yang terpilih yang memang sudah dikenal luas oleh publik sebagai "dewa sastra", seperti WS Rendra, Sapardi Djoko Damono, Sutardji Calzoum Bachri, Chairil Anwar, Goenawan Mohammad, Sutan Takdir Alisjahbana, HB Jassin, dan Taufik Ismail.
Nama Denny JA sebagai tokoh sastra menjadi kontroversi karena selama ini kurang dikenal publik luas di dunia sastra dan lebih dikenal sebagai seorang konsultan politik.
Namun, tim juri menjelaskan Denny JA terpilih karena ia melahirkan genre baru dalam puisi Indonesia yang disebut genre puisi esai. Jenis puisi ini kini menjadi salah satu tren sastra mutakhir yang sudah direkam dalam kurang lebih sepuluh buku.
Janggal
Hal tersebut dianggap janggal oleh sebagian orang. Sejumlah komentar di Twitter pun mempertanyakan hal tersebut.
"Menunggu respons seniman/budayawan atas Award kepada Denny JA sbg 1 dr 33 seniman paling berpengaruh sejak tahun 1900. Sebagai sarjana sastra, saya bingung," tulis Akbar Faisal, politisi Partai Nasional Demokrat, dalam akunnya @akbarfaizal68.
"Setelah Denny JA dipilih sebagai tokoh sastra berpengaruh, Lingkaran Survei Indonesia saya kira bisa berganti nama: Lingkaran Sastra Indonesia," tulis Rusdi Mathari di akun @rusdirusdi
"Kalo Denny JA bisa masuk 33 tokoh sastra paling berpengaruh dalam 100 tahun terakhir, kenapa Enny Arrow dan Freddy S nggak?" tulis Ari Perdana pemilik akun @ari_ap.
Menjawab kontroversi tersebut, Denny JA melalui akun Twitter-nya, @DennyJA_World, mengaku tak pantas masuk dalam daftar tersebut, tetapi menghargai tim yang telah memilihnya. Kepada pihak yang tidak setuju, ia balik menantang untuk membuat riset tandingan yang dibukukan sebanyak 777 halaman itu.
Sumber: Kompas

Yang Membingungkan di Awal Tahun: 33 Tokoh Sastra Indonesia Paling Berpengaruh

Yang Membingungkan di Awal Tahun:
Rasanya saya sedang memasuki pekarangan bingung. Gara-garanya, sebuah buku. Judulnya megak, 33 Tokoh Sastra Indonesia Paling Berpengaruh. Kalimat itu ditata dengan mengawinkan warna hitam dan merah: hitam pada 33 dan Indonesia, merah pada Tokoh Sastra dan Paling Berpengaruh. Makna hitam pada Indonesia pasti bukan perwakilan nasib sastra Indonesia yang “rada suram”, sebagaimana dikeluhkan oleh Jamal D. Rahman saat peluncuran buku ini. Dan, saya juga tak hendak bertanya kepada Asia Salsabila, perancang sampul dan isi, perkara mengapa 33 danIndonesia harus hitam sementara Tokoh Sastra dan Paling Berpengaruh dimerahkan. Paling alasannya agar menarik dan enak dipandang.

26 Juli 2012

Seniman Jambi Tolak "Internasional Jambi Art Festival"


JAMBI, KOMPAS.com--Para seniman Jambi menilai kegiatan "Internasional Jambi Art Festival" (IJAF) yang akan digelar Dewan Kesenian Jambi (DKJ) tidak mewakili aspirasi seniman Jambi pada umumnya.
"Segalanya di mata kita cacat, tidak jelas, baik itu asal muasal dan dari mana munculnya ide IJAF itu, proses persiapannya, anggarannya dan kepanitiaannya," kata aktivis senibudaya Jambi dan pimpinan sanggar Suara Anak Negeri Iqbal Setiawan di Jambi, Selasa.
Selain itu, pesertanya dan yang terpenting visi misi atau tujuan digelarnya kegiatan yang akan dilaksanakan bulan Desember 2012 tersebut tidak jelas.
Ia mengkritisi, kegiatan IJAF tersebut hanya mengedepankan nilai bombastis, sensasi dan narsis yang tak ubahnya jadi kegiatan pencitraan yang dilakukan oleh tokoh dunia politik.
Sementara keberadaan dunia kesenian dan seniman Jambi sama sekali bukan menjadi prioritas DKJ saat ini, karena yang dipentingkan adalah bagaimana menghadirkan para seniman luar negeri.
Hal senada diungkapkan aktivis senibudaya yang juga seorang sutradara teater Jambi Didi Hariadi, yang mengkritisi gagasan pelaksanaan IJAF tersebut tidak jelas asal-usulnya, karena sampai saat ini para seniman Jambi merasa tidak pernah membutuhkan apalagi mengusulkan akan diadakannya kegiatan tersebut.
"Ini bukan ide atau kebutuhan seniman, tapi nafsu para pengurus DKJ yang telah terkontaminasi dunia politik sebagaimana ketua terpilih yang orang parpol," ujarnya.
Kalau disebut ini adalah rangkuman dari usulan komite-komite di DKJ, patut dipertanyakan komite yang mana, sementara komite itu sendiri tidak pernah bertemu apalagi menggelar rapat program.
Tokoh aktivis budaya dan pelaku seni tradisi Mg Alloy mengkritisi, seharusnya saat ini seniman Jambi DKJ menggelar rapat besar dulu untuk menentukan arah langkah DKJ ke depan.
Jangan serba mendadak seperti sekarang, karena DKJ adalah lembaga besar yang seharusnya menjadi tempat penyelesaian segala masalah dan gagasan bersama para seniman Jambi, bukannya para pengurus yang memaksakan kehendaknya sendiri.
Seniman fotografi yang juga mantan ketua DKJ periode sebelumnya, Sakty Alam Watir juga menilai menilai program narsis bombastis yang dilakukan DKJ termasuk rangkaian kegiatan utama di dalamnya yakni Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) VI dan World Poet Gathering sama sekali tidak melibatkan para seniman lokal Jambi sebagai tuan rumah.
"Para sastrawan Jambi justeru hanya jadi objek dan calon penonton dari kegiatan berlabel dunia itu, yang lebih dipentingkan panitia adalah mendatangkan para sastrawan dunia yang akan diekspose besar-besaran, sementara sastrawan Jambi tidak pernah masuk hitungan untuk diangkat karya dan keberadaannya, meski dia telah berkarya seumur hidupnya untuk kesastraan Jambi," kata Sakty.
Budayawan yang juga mantan Kepala Taman Budaya Jambi dan kini anggota Staf Ahli DPRD provinsi Jambi, Jafar Rasuh menyatakan sifat kegiatan kegiatan tersebut lebih mempertontonkan budaya asing ketimbang membuka celah pasar untuk akses ekonomi dari aset-aset produk senibudaya Jambi.
"Saya bahkan tegaskan tidak setuju kalau IJAF hanya untuk mempertontnkan senibudaya asing di Jambi, karena seharusnya konsep kegiatan ini mendatangkan para penonton, tokoh, pengamat, kolektor, galeri, produser dan para sponsor dari luar negeri untuk menonton senibudaya Jambi," katanya.
Selanjutnya mereka mengangkat aset itu, membuka celah pasar bagi Jambi ke dunia luar, ini baru pemberdayaan ekonomi kreatif namanya, tambah Jafar.

04 Juni 2012

In Memoriam Prof A. Teeuw: Magma Sastra di Tangan Prof. A. Teeuw

Oleh Rama Prabu *)
Prof. A. Teeuw, tak banyak laman maya berbahasa Indonesia bercerita tentang hidup dan kehidupannya. Wikipedia pun hanya menulis Profesor Andries A. Teeuw  lahir di Gorinchem, Belanda, 12 Agustus 1921 adalah pakar sastra dan budaya Indonesia asal Belanda. Selebihnya hanya menjelaskan Profesor Teeuw Award dimana Profesor Teeuw Foundation diluncurkan pada tahun 1991 sebagai warisan Program Studi Profesor Teeuw di Indonesia. Program ini memainkan peran penting dalam kerjasama peneliti Indonesia dan Belanda di bidang Studi Bahasa Indonesia dari tahun 1975 sampai tahun 1991. Inisiator dari Profesor Teeuw Foundation bertujuan menghormati Profesor Teeuw atas karyanya.

28 Februari 2012

Awas(i) Numera!


Oleh: Darman Moenir

Darman Moenir
                BELAKANGAN, secara khusus sebagian kecil pelaku sastra daerah ini diberi persoalan oleh Numera. Saya juga tidak paham tetapi melalui dunia maya kemudian mengetahui, Numera singkatan Nusantara Melayu Raya. Apa itu?
Biar sana-sini tersua kegalauan makna, namun untuk mendapatkan pemahaman holistik, saya menyalin Segendong Kedatangan (ini bahasa Malaysia) yang berarti Alas Bakul, Menifes atau Pembukaan Numera, seperti berikut: